Cara Berbisnis ala Rasulullah SAW yang Patut Kita Teladani

“ Sebaik-baik pekerjaan adalah pekerjaan seorang pria dengan tangannya dan setiap jual beli yang mabrur. ”  (HR. Ahmad, Al-Bazzar, Ath-Thabr...


Sebaik-baik pekerjaan adalah pekerjaan seorang pria dengan tangannya dan setiap jual beli yang mabrur.” 

(HR. Ahmad, Al-Bazzar, Ath-Thabrani dan selainnya, dari Ibnu ‘Umar, Rafi’ bin Khudaij, Abu Burdah bin Niyar dan selainnya).



Bismillahirrahmanirrahiim

Salam serta shalawat kepada Nabi kita Muhammad, keluarga, serta sahabatnya.

Nabi Muhammad SAW memulai usahanya sejak berumur dua belas tahun. Beliau mengikuti pamannya Abdul Munthalib hingga ke negeri Syam (Suriah). Pada usia lima belas tahun, Rasul memulai usahanya sendiri dan berhasil memperluas usahanya hingga ke tujuh belas negara. Sejak saat itu,  Rasulullah masyur karena kepiawaiannya berdagang.

Manusia terpilih ini tentunya mempunyai sifat-sifat terpuji sehingga dimuliakan bumi dan langit. Sifatnya yang shiddiq (jujur), amanah (dapat dipercaya), tabligh (menyampaikan), dan fathonah (cerdas atau bijaksana) menjadikan urusan perniagaan menjadi barokah. Hal tersebut tecermin dari cara Yang Mulia menjalankan bisnisnya. 

Yuk, kita adopsi cara-cara Baginda berbisnis agar keberkahan selalu menaungi usaha kita, insyaallah.

Diawali dengan niat lillahi ta'ala

Apa pun ikhtiar yang Rasul lakukan semuanya diawali dengan niat beribadah kepada Allah SWT. Hal ini yang menjadi dasar beliau untuk melakukan perniagaan. Semuanya dilakukan semata-mata mengharap rida Ilaihi Rabb.

Sesungguhnya amal perbuatan tergantung pada niat, dan sesungguhnya setiap orang akan mendapatkan sesuai dengan yang ia niatkan. Barangsiapa yang berhijrah karena Allah dan Rasul-Nya maka ia akan mendapat pahala hijrah menuju Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa yang hijrahnya karena dunia yang ingin diperolehnya atau karena wanita yang ingin dinikahinya, maka ia mendapatkan hal sesuai dengan apa yang ia niatkan.” (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Mengutamakan kepuasan konsumen

Perniagaan Rasul selalu berorientasi pada kepuasan pelanggan. Beliau selalu berusaha memberi yang terbaik untuk konsumennya. Terkadang juga melebihkan timbangannya. Beliau memperlakukan konsumen dengan baik dengan tutur kata lemah lembut.

“Sempurnakanlah takaran dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang merugikan, dan timbanglah dengan timbangan yang lurus. Dan janganlah kamu merugikan manusia pada hak-haknya dan janganlah kamu merajalela di muka bumi ini dengan membuat kerusakan.” (QS. AsySyu’araa: 181-183)

Jujur akan kondisi barang
Dijuluki dengan sebutan Al-Amin (orang yang dapat dipercaya), Rasulullah selalu jujur akan kondisi barang yang dijualnya. Beliau hanya menjual barang dengan kualitas terbaik. Beliau juga tidak mau merugikan konsumen dengan propaganda palsu. Memberi harga pun sesuai dengan kualitas barang. 

Diriwayatkan dari Uqbah bin Amir radhiyallahu ‘anhu, beliau mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lain, tidak halal bagi seorang muslim untuk menjual barang yang ada cacatnya kepada temannya, kecuali jika dia jelaskan. (HR. Ibn Majah)
Tidak menjual barang yang tidak ada padanya (dropshipper)

Perkembangan perniagaan online semakin marak akhir-akhir ini. Ditandai dengan menjamurnya online shop di berbagai belahan dunia. Hal ini memungkinkan terjadinya kerjasama antara penjual dan pembeli dari wilayah yang berjarak ratusan bahkan ribuan kilometer. Cara-cara berjualan pun sudah bergeser. 

Tak perlu lagi mempunyai toko offline kalau dari rumah saja pembeli datang melalui interaksi dunia maya. Perniagaan model dropshiping pun bermunculan. Sistem ini tak sesuai dengan cara Rasul berniaga karena barang yang hendak dijual tidak ada pada dropshipper. Hal ini berpotensi mengecewakan pembeli karena penjual tidak melihat barangnya secara langsung.

Hakim bin Hizam pernah bertanya pada Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam: “Wahai Rasulullah, ada seseorang yang mendatangiku seraya meminta kepadaku agar aku menjual kepadanya barang yang belum aku miliki, dengan cara terlebih dahulu aku membelinya untuknya dari pasar?” Rasulullah menjawab : “Janganlah engkau menjual sesuatu yang tidak ada padamu .” (HR Abu Daud, Ibnu Majah, Tirmidzi dan Nasai)

Mengutamakan ibadah

Sesibuknya Rasulullah, ibadah tetap diutamakan. Hal ini merupakan salah satu kunci sukses perniagaan.

Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang membuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang rugi. (QS.Al Munafiqun:9)

Membayar upah karyawan tepat waktu

Membayar hasil keringat karyawan tepat waktu merupakan perbuatan yang dilakukan juga oleh Rasulullah. Beliau tak pernah menunggu hingga keringat karyawan kering baru mengupahnya. Prinsip memudahkan orang lain selalu dipegangnya.

Diriwayatkan dari ‘Abdullah bin ‘Umar bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Berikan kepada seorang pekerja upahnya sebelum keringatnya kering.” (HR. Ibnu Majah)

Tidak menimbun barang

Menimbun barang dengan tujuan mendapatkan keuntungan berlipat diharamkan oleh Rasulullah. Perbuatan ini menyusahkan umat dan mengganggu kestabilan ekonomi. 

Diriwayatkan dari Ma’mar bin Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidaklah seseorang melakukan penimbunan melainkan dia adalah pendosa.” (H.r. Muslim)

Menjalin ukhuwah dengan konsumen

Pembeli bagi Yang Mulia adalah saudara. Beliau tidak sungkan menjalin ukhuwah dengan harapan mendapatkan keberkahan silaturahmi. Selain itu, untuk mengambil kesempatan bertemu dengan partner usaha baru.

Tidak menjelekkan dagangan orang lain

Masing-masing pedagang rezekinya telah ditentukan besar kecilnya, sehingga tak perlu khawatir berlebihan menjelekkan dagangan orang lain. Pedagang-pedagang di pasar walaupun bersebelahan menjajakan barang yang sama, tapi semuanya mendapat jatah rezeki. 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda , “Janganlah seseorang diantara kalian menjual dengan maksud untuk menjelekkan apa yang dijual orang lain” (HR. Muttafaq Alaih)

Tidak mudah putus asa

Islam membenci orang yang putus asa. Untung rugi dalam dunia usaha adalah sesuatu yang biasa. Nikmati saja proses jatuh bangunnya, semua akan indah pada waktunya.

Allah Ta’ala berfirman: “Dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.”(QS. Yusuf: 87)

Saling menguntungkan

Prinsip untuk selalu memberikan yang terbaik didasari pada keinginan Rasul untuk sama-sama rida antara pembeli dan penjual. Pembeli membeli barang karena suka, penjual menjual barang untuk membantu mengatasi kebutuhan pembeli sehingga hubungan keduanya adalah suka sama suka.

Sesungguhnya perniagaan itu hanyalah perniagaan yang didasari oleh rasa suka sama suka. (HR. Ibnu Majah)


Sebagai manusia biasa, kita tentunya tak luput dari kesalahan. Berbeda dengan junjungan kita Nabi Muhammad SAW dengan segala kesempurnaannya. Namun, segala apa yang dikerjakan Baginda Rasul adalah yang terbaik di mata Allah Azza Wa Jalla sehingga kita patut mencontohnya.

Semoga dengan menerapkan perilaku Rasulullah dalam berniaga, keberkahan akan selalu menyertai kita. Aamiin.

Salam sukses!




COMMENTS

Name

Curhat,1,English Version,1,Event,3,Featured,2,Fiksi Mini,14,Mutiara Qalbu,8,Mutiara Qolbu,1,Prosa,1,Puisi,1,Ragam Artikel,8,Review Produk,2,The Zainal's,1,Tips,17,Traveling,3,Tutorial,1,Writing Tips,6,
ltr
item
Dee's Idea: Cara Berbisnis ala Rasulullah SAW yang Patut Kita Teladani
Cara Berbisnis ala Rasulullah SAW yang Patut Kita Teladani
https://lh3.googleusercontent.com/-WjVsmuu4aV0/XOQDbknmi9I/AAAAAAAADBY/2qynlaDitWQhCJrQv3ju8Ar_IuaMML4BACLcBGAs/IMG_1839.JPG
https://lh3.googleusercontent.com/-WjVsmuu4aV0/XOQDbknmi9I/AAAAAAAADBY/2qynlaDitWQhCJrQv3ju8Ar_IuaMML4BACLcBGAs/s72-c/IMG_1839.JPG
Dee's Idea
https://www.dewihepy.com/2019/05/cara-berbisnis-ala-rasulullah-saw-yang.html
https://www.dewihepy.com/
https://www.dewihepy.com/
https://www.dewihepy.com/2019/05/cara-berbisnis-ala-rasulullah-saw-yang.html
true
663427439463064019
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy